Wawancara dengan Shari-Lynn Cuomo Shore

orang yang menikah tidak hanya berbagi kehidupan mereka secara emosional dan memiliki anak kesamaan, tetapi sering, properti bersama-sama sendiri dan aset. kepemilikan bersama dari rumah, misalnya, dapat membuat pasangan yang sudah menikah merasa terhubung satu sama lain, seperti mitra dalam hidup, bahkan jika salah satu pihak memberikan kontribusi lebih finansial ke rumah. Namun, mengingat tingginya tingkat perceraian, kesatuan ini bisa sering asam, dan isu-isu properti bersama-dimiliki dapat membuat perceraian rumit dan sengit.

Cara properti milik bersama harus dibagi, atau dalam beberapa kasus, diadakan sama, setelah bercerai mungkin bervariasi sesuai dengan hukum negara tertentu, yang memberikan kontribusi lebih, jika salah satu pasangan adalah & ldquo; bersalah & rdquo; dan faktor lainnya. Shari-Lynn Cuomo Shore, yang memiliki praktek di Wolf & Shore perusahaan di Hamden, Connecticut, memiliki pengalaman yang luas dalam menyelesaikan masalah harta bersama sebelum dan setelah perceraian dan membahas masalah properti yang timbul dalam proses perceraian.



Banyak orang berpikir bahwa, dalam perceraian, properti biasanya dibagi 50/50, tapi ini tidak selalu terjadi. Apa adalah beberapa kasus di mana properti harus dibagi di tengah dan kasus ketika tidak harus dibagi dengan cara ini?

Shari-Lynn Cuomo Shore: Sementara anggapan umum adalah 50/50, distribusi aktual properti tergantung pada berbagai masalah yang mungkin berbeda dari negara bagian. Misalnya, kontribusi ke properti tersebut dapat mempengaruhi distribusi, lamanya waktu perkawinan, apakah ada atau tidak ada perjanjian pranikah (dan apakah yang valid) dan apakah pesta yang bersalah untuk pernikahan. Untuk memperjelas, banyak negara yang & ldquo; tidak ada kesalahan & rdquo; negara pernikahan, tetapi jika pembubaran hasil untuk percobaan dan bukti, misalnya, berselingkuh, atau permukaan pelecehan, sering pihak menyinggung dianggap & ldquo; bersalah & rdquo; dan mendapat kurang dari satu-setengah dari real perkawinan.

Salah satu contoh di mana properti mungkin akan dibagi 50/50 dalam kasus pernikahan lagi (katakanlah misalnya, 20 tahun atau lebih), di mana baik kedua belah pihak bekerja sepanjang pernikahan dan memberikan kontribusi untuk pemeliharaan rumah tangga, atau bahkan di mana salah satu pihak bekerja penuh waktu tetapi yang lain mengurus rumah, mengangkat anak-anak, dll contoh kasus di mana properti tidak dapat dibagi sama rata bisa menjadi contoh di mana satu pihak masuk pernikahan dengan uang dalam jumlah besar dan cukup furnitur untuk melengkapi seluruh rumah. Meskipun aset akan menjadi milik perkawinan pada saat itu, jika dana tidak pernah diakses oleh pihak lain, atau perabotan wasn & rsquo; t digunakan, diinginkan, terus, dll, oleh pihak lain, terutama dalam pernikahan yang lebih pendek, yang pihak yang memasuki pernikahan dengan aset juga dapat meninggalkan dengan seperti. Tentu saja, ini adalah generalisasi dan setiap kasus harus dianalisis secara individual.

Apakah pilihan terbaik untuk menjual rumah yang dimiliki bersama dan membagi uang dari penjualan? Bagaimana jika pasangan ingin memegang rumah dan bersama-sama memiliki rumah setelah bercerai? Bagaimana pasangan dapat melindungi diri mereka sendiri jika mereka properti bersama-sama sendiri setelah bercerai?

SCS: Secara umum, tidak pada siapa pun & rsquo; s kepentingan terbaik untuk memiliki properti dengan orang yang mereka telah bercerai. Meskipun ada tentu mungkin ada pengecualian, orang umumnya bercerai karena mereka tidak dapat setuju pada isu-isu utama, memiliki sudut pandang yang berbeda, dll Oleh karena itu, itu tidak akan menjadi keputusan yang cerdas untuk memiliki sesuatu bersama-sama atau memiliki jenis usaha investasi / bisnis kesamaan . Tergantung pada nilai rumah, keinginan pihak bercerai dan apakah atau tidak ada anak-anak, menjual rumah yang dimiliki bersama dan membagi hasil mungkin menjadi pilihan terbaik. 

Namun, jika ada sedikit ekuitas di rumah, atau jika salah satu pihak keinginan untuk tinggal di sana, terutama jika melibatkan bergerak anak usia sekolah dibandingkan menjaga mereka di distrik sekolah yang sama, mungkin menjadi pilihan yang lebih baik bagi salah satu pihak untuk mempertahankan rumah. Jika hal ini terjadi, pihak mengosongkan kediaman harus menjual atau berhenti mengklaim bunga nya ke pihak lain (sekali lagi, tergantung pada ekuitas di rumah). Dan kemudian jika kedua belah pihak terdaftar pada hipotek, para pihak harus menyepakati jangka waktu yang singkat di mana partai mempertahankan rumah akan diperlukan untuk membiayai kembali sehingga hipotek kemudian semata-mata namanya. Hal ini kemudian akan mencegah pihak mengosongkan kediaman dari memiliki utang / kewajiban untuk properti di mana ia tidak memiliki kepentingan.

Apakah perpisahan jangka panjang rumit dalam hal properti yang diperoleh selama perpisahan tapi sebelum perceraian? SCS: Sebuah pemisahan jangka panjang dapat mempersulit pembagian harta yang diperoleh selama periode pemisahan tapi sebelum perceraian untuk beberapa alasan. Misalnya, dipisahkan pihak sering mulai menggunakan rekening bank yang terpisah, menyembunyikan aset, dll Masalah dengan hal ini adalah bahwa para pihak secara teknis masih menikah dan dengan demikian, properti diperoleh (setidaknya di sebagian besar negara) selama jangka waktu ini masih bagian real perkawinan, tapi para pihak lebih mungkin untuk berjuang untuk itu dan / atau ingin mempertahankan itu secara individual.

Jika pasangan masih memiliki properti setelah bercerai, ada masalah hukum yang dapat timbul ketika salah satu pihak ingin merenovasi atau menambahkan ke properti? Bagaimana ini ditangani?

SCS: Sementara saya tidak akan merekomendasikan opsi ini, ya, masalah pasti bisa timbul. Jika untuk beberapa alasan, pihak memutuskan untuk bersama-sama memiliki properti setelah bercerai, harus ada hal yang cukup dalam keputusan perceraian untuk mengatasi masalah seperti renovasi, penambahan dan bahkan penjualan akhirnya properti. Pada dasarnya, jika pihak tidak setuju pada istilah-istilah ini, jika keputusan perceraian tidak memberikan bagi mereka, atau jika mereka ingin melakukan sesuatu yang lain dari apa yang mandat keputusan perceraian, mereka harus membuka kembali bercerai dengan masalah pasca-penilaian dan meminta pengadilan memasukkan perintah. Atau, beberapa orang mencari mediasi sebelum kembali ke pengadilan untuk mengatasi masalah ini dan mudah-mudahan datang ke resolusi menyenangkan. Apa masalah lain tentang properti yang dimiliki bersama dalam perceraian yang sering Anda lihat? Apa pikiran Anda untuk resolusi terbaik?

SCS: Ada semua jenis masalah dengan properti yang dimiliki bersama yang terjadi dalam perceraian, tapi belum tentu ada resolusi terbaik, karena itu semua tergantung pada fakta-fakta tertentu dari kasus tersebut. Kami selalu memberitahu klien kami bahwa pengadilan yang bersangkutan hanya dengan kepentingan terbaik anak-anak, tidak dengan apa yang orang tua inginkan. Yang sedang berkata, kebanyakan pengacara, dan hampir semua pengadilan, tidak & ldquo akan; litigasi panci dan wajan & rdquo.

Kami menyarankan klien bahwa mereka harus mengambil langkah mundur dari situasi dan mencoba untuk melihatnya sebagai pihak ketiga yang netral dan benar-benar mengevaluasi prioritas mereka. Kadang-kadang, ada alasan-alasan sentimental untuk mempertahankan properti, kadang-kadang ada keuangan dan lainnya kali, itu hanya untuk & ldquo; membalas & rdquo; pihak lain. Setelah klien dapat menilai alasan di balik ingin mempertahankan sesuatu, kita kemudian dapat membantu mereka mencari tahu bagaimana mereka harus berjuang untuk itu dan jika itu adalah, pada kenyataannya, prioritas.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Model Blazer Pria Eropa - Sekarang Yunani Pakaian Apakah Fashion Baru

Blazer Pria Murah Berkualitas | Saya suka baru Coat Juicy Couture Trench saya!